Apakah Peluang Podium Alonso Berlebihan di Grand Prix Saudi?

Kembang api meledak di Jeddah Corniche Circuit, Arab Saudi, pada 2022.

Kampanye Formula 1 2023 semakin cepat. Sepuluh hari setelah pembukaan musim di Bahrain, tim tiba di Jeddah Corniche Circuit di Arab Saudi untuk balapan akhir pekan ini. Ini akan menjadi ketiga kalinya negara Asia Barat itu menjadi tuan rumah kelas utama motorsport. Max Verstappen memenangkan kontes ini setahun yang lalu. Balapan 2021 berlangsung pada bulan Desember dan diklaim oleh Lewis Hamilton.

Kembang api meledak di Jeddah Corniche Circuit, Arab Saudi, pada 2022.

Hot stuff: Sirkuit Corniche Jeddah adalah trek yang sangat cepat dan mengalir. ©GettyImages

Sirkuit sepanjang 6,174 kilometer itu telah dimodifikasi di beberapa tempat untuk tahun 2023. Apa yang disebut ‘rumble lines’ telah dipasang di lima tikungan untuk memperlambat mobil yang tersesat di luar batas lintasan. Selain itu, trotoar baja di beberapa sudut telah diganti dengan trotoar miring. Beberapa pagar tinggi juga dipindahkan untuk meningkatkan visibilitas pengemudi.

Tidak ada yang mengurangi Jeddah Corniche Circuit sebagai sirkuit jalan raya tercepat yang pernah ada meski menampilkan 27 tikungan. Cukuplah untuk mengatakan sebagian besar tikungan di sini cepat dan menyapu. Itu berarti kecepatan putaran rata-rata 250 kilometer per jam diprediksi pada hari Minggu. Laju yang cepat ini membuat tempat tersebut setara dengan Spa-Francorchamps yang legendaris.

Perlombaan yang Panas dan Melelahkan

Grand Prix Arab Saudi 2023 sekali lagi akan diperebutkan dalam 50 lap dan jarak balapan 308,45 kilometer. Bersekutu dengan kondisi panas – meskipun merupakan balapan malam hari, suhu bisa mencapai 20-an – kontes yang melelahkan ini dapat membuat sejumlah besar pesaing gagal.

Musim lalu hanya 13 mobil yang menempuh jarak balapan penuh. Pada 2021, ada lima balapan yang dihentikan. Situs taruhan online sangat menyadari statistiknya. Mereka menawarkan hanya 5/6 bahwa balapan hari Minggu akan melihat kurang dari 15,5 finisher balapan yang diklasifikasikan.

Nilai yang lebih baik mungkin terletak pada pengemudi individu yang goyah. Pada 7/2, peluang Charles Leclerc untuk gagal mencapai 90 persen dari jarak balapan Saudi – yang harus dinyatakan sebagai ‘finisher rahasia’ – tampaknya merupakan proposisi yang masuk akal.

Pembalap Monegasque dilaporkan tidak puas dengan kerusakan mekanis yang mengakhiri Grand Prix Bahrain. Dalam pola pikir serupa, pemain berusia 25 tahun itu berulang kali melakukan kesalahan selama musim 2022. Baik itu kesalahan pengemudi, kecelakaan, atau kerusakan mekanis, ada banyak alasan untuk memprediksi DNF kedua dapat mengganggu Leclerc lebih lanjut akhir pekan ini.

Akankah Fernando Mendapatkan Max Lagi?

Red Bull Max Verstappen sangat andal selama 11 bulan terakhir. Ini adalah 21 balapan sejak Juara Dunia mengalami kecelakaan akhir balapan atau kerusakan mekanis. Dan, dengan kesuksesan cakewalknya di Bahrain dua minggu lalu, pembalap Belanda itu diprediksi akan memenangkan balapan kesebelasnya dalam 13 start.

Sekali lagi, bandar taruhan tidak mau mengambil risiko. Verstappen adalah tembakan 8/15 untuk mencetak gol pada hari Minggu dan 6/5 untuk mengklaim posisi terdepan 24 jam sebelumnya. Demikian pula, sportsbook online sangat menilai peluang Fernando Alonso untuk tampil kedua kali berturut-turut di podium.

“Saya bisa menyetir selama satu jam lagi, mobilnya sangat besar untuk dikendarai” 😅

Fernando Alonso sangat menyukainya di luar sana 🔥 pic.twitter.com/hKGQyfFXj7

– Sky Sports F1 (@SkySportsF1) 5 Maret 2023

Proposisi 5/6 ini tidak menarik. Pada dasarnya pembalap Spanyol itu mewarisi posisi ketiga di Bahrain karena kekalahan Leclerc. Ini bisa terjadi lagi, tetapi apakah sirkuit berkecepatan tinggi ini akan cocok dengan Aston Martin Alonso seperti yang dilakukan Bahrain? Itu diragukan.

Menganalisis waktu sektor dari balapan pembuka musim menunjukkan titik kuat mobilnya adalah pengereman dan cengkeraman mekanis di tikungan lambat. Tikungan lambat tidak banyak di Sirkuit Corniche, tetapi Aston Martin harus bagus di Australia – balapan berikutnya di kalender pada bulan April – dan bisa menjadi binatang buas di Monaco pada akhir Mei.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Fernando Alonso di Grand Prix Bahrain 2023.

Author: Ralph Moore