Australia Akan Melarang Setoran Kartu Kredit untuk Perjudian Online – Online-Casinos.com

Kertas dan stempel.

Perombakan terbaru dewan catur legislatif dalam undang-undang perjudian Australia adalah langkah untuk melarang setoran online di operator kasino yang dilakukan melalui pembayaran kartu kredit. Ini adalah indikasi kuat dari arah yang diambil menuju undang-undang perjudian, sebuah pola yang mendapatkan momentum yang semakin meningkat di Inggris Raya dan Australia. Apa yang masih harus dilihat adalah bagaimana dan kapan penegakan langkah-langkah pengendalian baru ini akan diberlakukan.

Kertas dan stempel.

Pemrosesan pembayaran Kartu Kredit akan dihentikan di seluruh platform kasino Australia. Perubahan undang-undang akan memengaruhi pelanggan yang mencoba melakukan setoran kasino online menggunakan metode pembayaran.
© stevepb/Pixabay

Di pihak pemerintah ada dukungan kuat terhadap tindakan legislatif terbaru ini. Pemerintah percaya bahwa mengizinkan pelanggan untuk bertaruh pada leverage adalah resep untuk masalah sosial, meningkatnya hutang, dan secara umum buruk bagi sistem kesejahteraan sosial yang sudah menunjukkan tanda-tanda utama stres dan kerapuhan. Dengan mengingat hal ini, tindakan yang diusulkan akan menjadi amandemen Undang-Undang Perjudian tahun 2001, dan akan memberikan wewenang kepada ACMA untuk menegakkan hukum dalam kasus ini.

Menyusul penelitian pada tahun 2021 yang dilakukan oleh otoritas perjudian di Australia, menjadi jelas bahwa secara agregat sekitar 20% deposit perjudian di negara tersebut dilakukan melalui kartu kredit. Salah satu operator, Tabcorp, tampaknya mengkonfirmasi keakuratan penelitian tersebut setelah mengungkapkan bahwa selama tahun keuangan sebelumnya 14% dari deposit yang dilakukan ke platformnya dilakukan melalui kartu kredit.

Seperti yang ditunjukkan oleh beberapa menteri pemerintah Australia, pembayaran kartu kredit sudah diblokir dari kasino batu bata dan mortir di seluruh negeri. Apa yang disebut kerangka pemblokiran BIN dapat dengan mudah dimanfaatkan untuk memblokir jenis pembayaran yang sama ke platform perjudian online.

Skala Manfaat Dipertanyakan

Ada pro dan kontra untuk langkah ini, dan penting untuk mengevaluasinya secara merata. Di satu sisi, larangan tersebut akan membantu mengatasi masalah kecanduan judi di negara tersebut. Menurut Pusat Penelitian Perjudian Australia, sekitar 0,8% populasi Australia memiliki masalah perjudian. Dengan melarang kartu kredit, pemerintah mengambil langkah proaktif untuk mengurangi risiko individu terjerat utang akibat perjudian.

Namun, diperkirakan bahwa larangan tersebut dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Ini dapat mendorong beberapa orang untuk menggunakan metode pembayaran yang kurang aman, seperti e-wallet, yang dapat menempatkan mereka pada risiko penipuan atau pencurian identitas yang lebih besar. Selain itu, larangan tersebut dapat menyebabkan penurunan pendapatan untuk situs perjudian online, yang dapat berdampak tidak langsung bagi industri yang lebih luas dan pendapatan pajak yang dihasilkannya.

Menjadi jelas bahwa larangan langsung pada kartu kredit untuk setoran judi online adalah masalah yang rumit. Meskipun dapat membantu mengurangi risiko kecanduan judi, hal itu juga dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Sekarang terserah kepada pemerintah untuk secara hati-hati memantau dampak larangan tersebut dan menimbang pro dan kontra sebelum mengambil langkah lebih lanjut.

Australia Memimpin Masalah Ini

Posisi politik Australia tentang perjudian mungkin salah satu yang paling dinamis dan seimbang di seluruh dunia. Dengan pendekatan terukur terhadap pembuatan kebijakan, mereka mampu bertindak sebagai pemimpin pemikiran dalam kerangka hukum perjudian yang diadopsi di seluruh dunia. Terus-menerus mendorong konsekuensi sosial sebagai pertimbangan utama, Australia tetap menjadi negara yang mempromosikan perjudian yang aman.

Budaya dan kepedulian terhadap pelanggan judi ini kadang-kadang tersingkir, seperti yang telah dibuktikan selama kegagalan di sekitar Crown Resorts dan The Star. Kedua konglomerat kasino tersebut telah melanggar beberapa undang-undang seputar AML dan perlindungan perjudian di bawah umur. Mengingat beratnya pelanggaran ini, tuntutan hukum yang panjang telah terjadi dan denda jutaan dolar dijatuhkan.

Pada akhirnya, Australia meningkatkan kewaspadaan seputar pembayaran perjudian online melalui kartu kredit seharusnya tidak mengejutkan. Karena negara-negara seperti Inggris dan Australia memperketat cengkeraman mereka pada apa yang diizinkan dalam perjudian online, harus ada tanggapan aktif dari industri untuk mengambil langkah-langkah pencegahan untuk melindungi pelanggan dengan lebih baik dan memberikan pengalaman yang paling transparan.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Pemandangan kota di malam hari.

Author: Ralph Moore