Brasil Mengantisipasi Pendapatan Taruhan Olahraga Tinggi

Bidikan overhead dari Brasilia, ibu kota federal Brasil.

Penggemar game yang mengikuti dengan cermat situasi peraturan taruhan olahraga di Brasil akhirnya diberi kabar minggu ini. Seorang analis yang bekerja di Brasilia, ibu kota federal negara itu, telah menilai kemungkinan keuntungan bagi pemerintah, seandainya peraturan taruhan olahraga akhirnya diterapkan. Undang-undang yang sangat dinanti-nantikan juga akhirnya akan terungkap di bawah presiden yang baru saja dilantik, Lula da Silva, yang kembali menjabat pada 1 Januari 2023.

Bidikan overhead dari Brasilia, ibu kota federal Brasil.

Perdebatan taruhan olahraga Brasil berlanjut, sekarang dengan pengetahuan bahwa pendapatan pajak dapat bertambah menjadi $1,16 juta USD setiap tahun. Daniel Costa/Unsplash

Latar belakang undang-undang taruhan Brasil

Kemungkinan untuk melegalkan dan mengatur tidak hanya taruhan olahraga tetapi banyak bentuk perjudian di Brasil telah lama dibicarakan. Rancangan undang-undang untuk menangani taruhan olahraga dan permainan umum mendapat perhatian positif di seluruh pemerintah federal Brasil, meskipun memiliki banyak penentang.

Mantan presiden Jair Bolsonaro menolak masalah ini, dengan tegas menentang RUU taruhan olahraga setelah awalnya terlihat mendukung. Ini tampaknya merupakan reaksi terhadap kelompok-kelompok yang ingin dia pengaruhi selama kampanye pemilihan ulangnya. Dia mengancam akan memveto RUU itu jika sampai ke mejanya.

Akhirnya, kampanyenya tidak berhasil. Demikian pula, tagihan-tagihan ini tidak sampai ke mejanya tepat waktu. Di tengah pemilihan, masalah ekonomi yang serius melanda negara, dan keributan politik di tengah pelantikan Lula, masalah lain yang lebih mendesak mengambil alih DPR dan senat Brasil.

Sekarang setelah debu mereda, legislator Brasil mengalihkan perhatian mereka kembali ke masalah tagihan ini, khususnya taruhan olahraga. Ada beberapa argumen kuat yang mendukung pengaturannya. Pertama, itu akan membantu untuk mengontrol aktivitas yang sudah terjadi secara sembunyi-sembunyi, menawarkan lebih banyak dukungan dan keamanan bagi pemain.

Kedua, itu akan memungkinkan negara untuk mengambil keuntungan besar, keuntungan pajak yang tidak diklaim. Tentu saja, dalam proses RUU awal diusulkan dan juga diperbarui, laporan telah dibuat tentang apa yang dapat diperoleh negara jika mengklaim sepotong kue taruhan olahraga untuk dirinya sendiri.

Jadi, meskipun laporan terbaru ini bukan yang pertama dari jenisnya, ini mungkin telah menambah bahan bakar bagi para legislator yang ingin meloloskan RUU tersebut. Ini juga merupakan salah satu analisis situasi yang paling komprehensif hingga saat ini.

Laporan dari Jota Economics

Analisis terbaru ini dilakukan oleh Fabio Graner, yang bekerja secara profesional untuk film Jota Economics di Brasilia. Menurut pemeriksaan ketat Graner terhadap situasi tersebut, jika Brasil mengatur taruhan olahraga, itu bisa menghasilkan sebanyak $1,16 juta USD per tahun.

Brasil saat ini memiliki PDB sekitar $1,6 triliun USD. Secara komparatif, potensi pendapatan taruhan olahraga sangat kecil; namun, itu adalah uang yang tidak diklaim di atas meja, dan banyak pihak yang berinvestasi berpendapat bahwa pemerintah perlu memanfaatkannya sekarang.

Itulah yang tampaknya dilakukan oleh para pembuat undang-undang negara itu. Menurut surat kabar Folha de Sao Paulo, Kementerian Keuangan Brasil baru-baru ini mengirimkan teks sementara ke Gedung Sipil untuk finalisasi, dan akhirnya tanda tangan dari Presiden da Silva, jika disetujui.

Beberapa perdebatan mungkin masih diperlukan sebelum undang-undang tersebut siap diluncurkan, meskipun beberapa pihak yang terlibat mengklaim hal itu dapat terjadi paling cepat bulan ini. Sejauh ini, diketahui bahwa tindakan tersebut akan memberikan waktu enam bulan kepada penyedia taruhan olahraga untuk mendaftar dan membayar pembayaran konsesi kepada pemerintah. Namun, besaran iuran konsesi belum final.

Perusahaan yang tidak terdaftar akan dilarang beriklan, termasuk di kaus olahraga dan stadion, yang merupakan bentuk pemasaran yang populer saat ini. Mereka juga pada akhirnya dapat menghadapi denda atau tindakan hukum karena tidak bekerja sama dengan undang-undang pemerintah.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Bangunan futuristik di ibu kota Brasil, Brasilia.

Author: Ralph Moore