Fans Italia Mungkin Harus Menyembah Max di Kuil Kecepatan

Kedua mobil Ferrari beraksi di GP Italia 2021.

Balapan ketiga dari tiga balapan Formula 1 yang sibuk berlangsung di Autodromo Nazionale di Monza pada hari Minggu. Ini akan menjadi putaran ke-16 dari musim ke-22 balapan dan edisi ke-73 dari Grand Prix Italia. Sirkuit, yang populer disebut ‘The Temple of Speed’, merayakan hari jadinya yang ke-100 tahun ini.

Kedua mobil Ferrari beraksi di GP Italia 2021.

Tim Ferrari akan berusaha untuk mengklaim Grand Prix Italia ke-20 pada hari Minggu. © Ferrari

Pensiunan Michael Schumacher dan Lewis Hamilton – saat ini membalap untuk Mercedes – telah mengamankan kemenangan Grand Prix Italia terbanyak dengan masing-masing lima. Tim yang paling sukses adalah Scuderia Ferrari. Pabrikan telah mengklaim 19 kemenangan balapan di tempat asalnya.

Tapi baik Lewis Hamilton maupun tim Ferrari kemungkinan tidak akan menambah penghitungan mereka jika peluang taruhan tentang hasil balapan hari Minggu benar. Pasar taruhan pra-kualifikasi menunjukkan Max Verstappen diperdagangkan sebagai favorit 4/11.

Tidak Menuntut – Jika Mobil Anda Cepat di Jalan Lurus

Monza dijuluki ‘Kuil Kecepatan’ karena alasan yang bagus. 78 persen waktu putaran dan 85 persen jarak putaran diselesaikan dengan kecepatan penuh. Itu adalah angka tertinggi dari semua trek Formula 1. Tempat Grand Prix Italia juga merupakan salah satu trek yang paling sensitif terhadap tenaga dalam olahraga ini.

Bahkan sedikit peningkatan tenaga dapat memiliki dampak yang cukup besar pada waktu putaran. Hal ini, sebagian, karena lintasan lurus yang panjang. Tapi Monza juga memiliki banyak jalan keluar tikungan berkecepatan rendah ke jalur tersebut. Namun demikian, satu putaran Monza hanya membutuhkan 36 pergantian gigi, salah satu angka terendah dalam kalender Formula 1. Hal ini disebabkan sebagian besar putaran didorong di gigi kedelapan.

Peta arena pacuan kuda Formula 1 Monza.

Secara teknis Monza sangat sederhana dan kunci suksesnya adalah kecepatan tertinggi. ©GettyImages

Sifat trek yang berkecepatan tinggi membuat Grand Prix Italia sering kali merupakan balapan yang sangat singkat. Jika berjalan tanpa gangguan, kontes biasanya memakan waktu sekitar satu jam 15 menit. Lap cepat berarti tim dapat lebih banyak melakukan latihan dan sesi kualifikasi.

Di Odds With the Bookies

Tidak diragukan lagi tuntutan tempat bersejarah ini akan memainkan kekuatan Red Bull. Pada tahun 2022 produsen minuman ini telah menghasilkan mobil yang lebih unggul dari para pesaingnya dalam kecepatan garis lurus. Pernyataan itu telah diverifikasi pada balapan berkecepatan tinggi lainnya seperti Grand Prix Belgia dan Azerbaijan tahun ini.

Dengan rekan setimnya yang kemungkinan tidak akan diizinkan untuk membalapnya – dan pembalap Ferrari Carlos Sainz mungkin memulai kontes dari belakang grid karena penalti – Max Verstappen dari Red Bull layak mendapatkan peluangnya.

Pertanyaannya bisa saja, seberapa jauh Verstappen akan menang? Situs taruhan olahraga terbaik telah menawarkan jawaban parsial dengan merancang pasar margin kemenangan. Di dalamnya, identitas pemenang tidak masalah, hanya jumlah detik antara yang pertama dan kedua.

Tetapi mudah untuk menyimpulkan bahwa penyusun odds telah salah menghitung. Pemenang dengan margin lebar 10 detik-plus tersedia dengan 13/8 yang menggiurkan. Mengingat Verstappen menang di Belgia dan Azerbaijan dengan 17 dan 20 detik – dan Monza memperbesar kecepatan lebih jauh – prospek pemain Belanda mendarat, peluang ini harus dianggap luar biasa.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Sergio Perez membalap di GP Italia 2021.

Author: Ralph Moore