Hasil kriteria diagnosis glikemik untuk diabetes gestasional dirilis

Hasil kriteria diagnosis glikemik untuk diabetes gestasional dirilis

Penggunaan kriteria glikemik yang lebih rendah untuk diagnosis diabetes gestasional tidak menghasilkan risiko yang lebih rendah dari bayi besar untuk usia kehamilan daripada penggunaan kriteria glikemik yang lebih tinggi, sebuah studi baru yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine telah mengidentifikasi .

Sebuah tim ilmuwan secara acak menugaskan lebih dari 4.000 wanita pada usia kehamilan 24 hingga 32 minggu dalam rasio 1:1 untuk dievaluasi untuk diabetes gestasional dengan menggunakan kriteria glikemik yang lebih rendah atau lebih tinggi untuk diagnosis.

Kriteria glikemik yang lebih rendah adalah kadar glukosa plasma puasa minimal 92 mg per desiliter (≥5,1 mmol per liter), tingkat satu jam setidaknya 180 mg per desiliter (≥10,0 mmol per liter), atau dua jam tingkat setidaknya 153 mg per desiliter (≥8,5 mmol per liter). Kriteria glikemik yang lebih tinggi adalah kadar glukosa plasma puasa minimal 99 mg per desiliter (≥5,5 mmol per liter) atau tingkat dua jam setidaknya 162 mg per desiliter (≥9,0 mmol per liter).

Di antara 2019 bayi yang lahir dari wanita dalam kelompok kriteria glikemik rendah, 178 (8,8%) besar untuk usia kehamilan, dan di antara 2.031 bayi yang lahir dari wanita dalam kelompok kriteria glikemik tinggi, 181 (8,9%) besar untuk usia kehamilan (risiko relatif yang disesuaikan, 0,98; interval kepercayaan 95%, 0,80 hingga 1,19; P=0,82).

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa induksi persalinan, penggunaan layanan kesehatan, penggunaan agen farmakologis, dan hipoglikemia neonatus lebih sering terjadi pada kelompok kriteria glisemik rendah daripada kelompok kriteria glisemik tinggi.

Untuk mengakses studi lengkap, klik di sini.

Author: Ralph Moore