Perlombaan Presiden AS sedang berlangsung dan Terlalu Dekat untuk Dipanggil

Layar televisi yang menayangkan debat Presiden 2020 pertama terlihat di Walters Sports Bar di Washington.

Sebulan yang lalu, Joe Biden, yang sudah menjadi Presiden AS tertua dalam sejarah, secara resmi mengumumkan bahwa dia akan mencalonkan diri kembali pada tahun 2024. Jika berhasil, Biden akan berusia 86 tahun di akhir masa jabatan keduanya.

“Ketika saya mencalonkan diri sebagai Presiden empat tahun lalu, saya mengatakan bahwa kita sedang berjuang untuk jiwa Amerika. Dan kami masih demikian,” katanya dalam pesan video yang direkam sebelumnya yang mengumumkan pencalonannya.

Layar televisi yang menayangkan debat Presiden 2020 pertama terlihat di Walters Sports Bar di Washington.

Apakah itu akan menjadi musuh akrab yang memperebutkan kursi kepresidenan pada tahun 2024? ©GettyImages

“Pertanyaan yang kita hadapi adalah apakah di tahun-tahun mendatang kita memiliki lebih banyak kebebasan atau lebih sedikit kebebasan. Lebih banyak hak atau lebih sedikit? Saya tahu apa yang saya inginkan jawabannya, dan saya pikir Anda juga tahu. Ini bukan waktunya untuk berpuas diri. Itu sebabnya saya mencalonkan diri untuk pemilihan ulang.”

Usia Penting tetapi Tidak Ada Kekhawatiran untuk Trump

Menurut survei NBC News baru-baru ini, 70 persen orang dewasa AS tidak berpikir Biden harus mencalonkan diri sebagai Presiden lagi. Enam puluh sembilan persen dari mereka yang disurvei mengutip usianya sebagai alasan “besar” atau “kecil” atas keyakinan mereka.

Survei NBC juga menunjukkan dua pertiga pemilih utama Partai Republik mengatakan mereka berdiri di belakang mantan Presiden Donald Trump dan “mengabaikan kekhawatiran tentang elektabilitasnya” terlepas dari penangkapan kriminal baru-baru ini dan penyelidikan hukum lainnya atas perilakunya di masa lalu.

Tetapi apakah para pendukung ini memikirkan usia Donald Trump? Dia kurang dari empat tahun lebih muda dari Joe Biden. Artinya, dia akan menjadi orang tertua yang terpilih menjadi Presiden jika kembali menjabat pada pemilu November 2024.

Biden Pendek tapi Lebih Pendek

Selain jajak pendapat, situs taruhan Pemilihan Presiden AS memberikan wawasan yang menarik tentang apa yang dapat kita harapkan menjelang dan selama pemilihan berikutnya. Itu dijadwalkan pada 5 November, tanggal yang oleh orang Inggris disebut Malam Api Unggun. Apakah formbook akan dibakar?

Biden sudah melayang di ‘Siapa yang akan menjadi kandidat Demokrat?’ pertaruhan. 4/7 sebelum menyatakan niatnya untuk mencalonkan diri, peluangnya langsung dipangkas menjadi 1/7 saat pengumuman dibuat. Penyusun peluang telah dicairkan, dan mereka sekarang memiliki harga Biden 1/4.

Wakil Presiden saat ini, Kamala Harris, dapat didukung pada 20/1 di William Hill. Firma itu tidak mengutip mantan Ibu Negara, Michelle Obama dan Hillary Clinton, tetapi yang lain melakukannya dan pasangan itu masing-masing 16/1 dan 33/1.

No Chaos Ron 5/2 untuk Menggulingkan Don

Pertaruhan siapa yang akan memimpin Partai Republik ke dalam pertempuran didominasi oleh dua orang: Donald Trump dan Ron DeSantis. Jelas dipengaruhi oleh jajak pendapat, bandar taruhan online saat ini mengutip Trump pada 4/9. Di awal tahun 2023, peluangnya adalah 15/8.

Gubernur Florida Ron DeSantis, dijelaskan oleh penyiar Irlandia RTE sebagai “menawarkan versi Trumpisme kepada Partai Republik tanpa kekacauan yang sering menyertai mantan presiden yang dua kali dimakzulkan,” tersedia pada 5/2. Nikki Haley dan Tom Scott mengikuti taruhan dengan skor 33/1.

Bagaimana Jika Independen Memilih Independen?

Pada akhirnya, masih jauh dari jelas siapa yang akan mengambil kursi Panglima Tertinggi Gedung Putih pada Januari 2025. Situs taruhan peluang terbaik menjadikan perdagangan Biden sebagai favorit 6/4. Trump mengikuti pada 5/2, dan DeSantis dapat didukung pada 5/1.

Dalam pertaruhan untuk partai pemenang, pembuat peluang sedikit demi sedikit mendukung Partai Republik. Mereka diberi harga pada 10/11. Demokrat adalah uang genap, dan setiap Independen adalah 33/1.

Menariknya, jajak pendapat Gallup Februari menemukan bahwa sementara 28 persen orang Amerika diidentifikasi sebagai Demokrat, dan 27 persen Republik, 44 persen menggambarkan diri mereka sebagai independen.

Selain itu, jajak pendapat Harvard-Harris bulan Maret menemukan bahwa 53 persen orang Amerika akan mempertimbangkan untuk memilih calon presiden independen moderat daripada Biden atau Trump.

Oleh karena itu, dalam hal ini, klise lama “mendukung tiga orang luar terbesar” di pasar seperti ini mungkin bukan saran terburuk karena Liz Truss tidak akan menghabiskan tiga bulan untuk bertanggung jawab atas Inggris dengan peluang yang sama!

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Presiden Donald Trump dan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden berpartisipasi dalam debat presiden terakhir tahun 2022.

Author: Ralph Moore