Peru dalam Keadaan Darurat

Situs Machu Picchu dan Pemandangan di Awan.

Di tengah protes keras dan pergolakan politik, pemerintah Peru mengumumkan keadaan darurat pada bulan Desember yang akan berlangsung setidaknya hingga Februari. Kerusuhan tersebut telah mengakibatkan banyak kesulitan ekonomi bagi negara tersebut, termasuk kemerosotan industri game-nya. Masalah rumit tidak menunjukkan tanda-tanda akan segera terselesaikan, karena kemungkinan pemilihan presiden baru pada tahun 2023 diperdebatkan.

Situs Machu Picchu dan Pemandangan di Awan.

Tujuan wisata populer Machu Picchu telah ditutup tanpa batas waktu karena bentrokan kekerasan yang sedang berlangsung antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan Peru. Willian Justen de Vasconcellos/Unsplash

Rincian keadaan darurat Peru

Peru telah mengalami protes sejak Desember, ketika mantan Presiden Pedro Castillo dicopot dari jabatannya dan dipenjarakan. Dukungan untuk Castillo digabungkan dengan keresahan di negara tersebut, di mana banyak warga negara tidak merasa terwakili oleh pemerintahan pengganti.

Warga itu bangkit untuk mengunci jalan raya dan berdampak parah pada pergerakan di Peru. Tindakan tersebut telah mempengaruhi ribuan orang, termasuk turis yang terdampar, tetapi yang lebih penting, hampir 50 orang tewas akibat bentrokan kekerasan yang terjadi.

Keadaan darurat diumumkan pada bulan Desember untuk memberikan kontrol lebih besar atas negara dan pergerakan orang-orang di dalamnya. Namun, sekarang telah diperpanjang di Lima dan sebagian Cusco, Puno dan Callao, dan akan berlangsung setidaknya pertengahan Februari, jika tidak lebih lama.

Apa yang terjadi selanjutnya bergantung pada seberapa cepat pemerintah baru Peru dapat menanggapi tuntutan pengunjuk rasa dan menemukan kompromi. Sayangnya, bahkan jika pemerintah bersedia memberikan konsesi, ketegangan di negara tersebut berakar dalam dan berlangsung jauh lebih lama daripada masalah yang dihadapi Brasil baru-baru ini, misalnya.

Tentara Peru dituduh menggunakan kekuatan berlebihan dalam bentrokan ini, yang mengakibatkan luka-luka dan kematian. Tentara membalas dengan mengatakan mereka mempertahankan diri dari senjata rakitan yang dibuat oleh para pengunjuk rasa.

Apa yang memulai protes di Peru?

Meskipun masalah ini telah membara di Peru selama bertahun-tahun karena ketidaksetaraan, pembagian kelas, dan ekonomi yang buruk, periode luar biasa ini dipicu ketika mantan Presiden Pedro Castillo diusir. Castillo telah berusaha membubarkan Kongres, yang pada dasarnya mengancam sistem politik demokrasi, dan segera ditahan.

Terlepas dari masalahnya, Castillo dipandang sebagai simbol dan pahlawan bagi banyak orang di seluruh Peru. Berasal dari latar belakang pedesaan dan tanpa pengalaman politik sebelum pemilihannya pada Juli 2021, dia adalah pemimpin yang mengejutkan bagi negara dan dipandang sebagai bagian dari “kiri baru” di Amerika Latin.

Castillo berusaha untuk mengatasi masalah yang dia kampanyekan termasuk redistribusi kekayaan, tetapi menghadapi banyak penolakan di Kongres dari kaum konservatif. Dia juga berjuang untuk menjaga keamanan negara dalam menghadapi inflasi yang tinggi.

Sebelum dia secara resmi diberhentikan dari jabatannya, yang lain telah mencoba untuk memakzulkannya dua kali, dan dia dituduh bersekongkol melakukan korupsi. Castillo menanggapi dengan menyangkal semua tuduhan dan menyebut situasi itu sebagai perburuan penyihir. Beberapa politisi sayap kiri lainnya di seluruh Amerika Latin telah berbicara untuk mendukung Castillo. Meksiko setuju untuk menampung keluarganya sementara dia menunggu persidangan.

Castillo digantikan oleh Presiden saat ini Dina Boluarte. Boluarte pernah menjabat sebagai Wakil Presidennya dan merupakan wanita pertama yang terpilih menjadi presiden Peru. Terlepas dari ikatan sebelumnya dengan gerakan Marxist Free Peru, pengunjuk rasa merasa terasing oleh tindakannya sebagai presiden.

Boluarte terlihat telah bergeser ke ideologi yang lebih konservatif untuk mendapatkan dukungan dari politisi dan kelompok konservatif. Para pengunjuk rasa menuntut pengunduran dirinya dan meminta pemilihan baru untuk menunjuk presiden yang berbeda secepat mungkin. Boluarte sekarang telah mengajukan RUU yang meminta pemilihan berlangsung tahun ini, tetapi jika tidak diterima, pemilih mungkin harus menunggu hingga 2024.

Sementara itu, kerusakan yang terjadi di Peru sangat parah. Pembantaian telah terjadi di Ayacucho dan Juliaca, para ahli hak asasi manusia menyalahkan tentara dan Polisi Nasional Peru, sementara pemerintah menyangkal tanggung jawab. Ini telah meningkatkan dorongan untuk Boluarte untuk mundur.

Di tengah gejolak yang tragis ini, tidak mengherankan jika perjudian bukanlah prioritas bagi banyak orang saat ini. Beberapa lokasi berbasis darat akan terpengaruh oleh keadaan darurat, tetapi game online baru-baru ini disahkan menjadi undang-undang — di bawah Castillo — sehingga warga masih dapat menikmati game dari rumah. Namun, industri ini diproyeksikan menderita kerugian selama periode ini, sedangkan banyak negara lain di LATAM melihat keuntungan sejak pembatasan pandemi berkurang.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Api yang Membara di Jalan sebagai Bagian dari Protes di Afrika Selatan.

Author: Ralph Moore