Peru Memilih Masalah Anonimitas Permainan

Bendera Peru melambai di depan kerumunan yang berbaris, diterangi oleh sinar matahari di belakangnya.

Peru hanya menyetujui undang-undang untuk mengatur perjudian pada tahun lalu, yang berarti detail yang lebih baik dari undang-undang tersebut masih diperdebatkan dan diproses. Salah satu detail yang telah dipilih sekarang adalah tentang apakah pemain akan diizinkan atau tidak untuk berpartisipasi secara anonim dalam permainan online atau taruhan olahraga. Di antara poin-poin lain, badan legislatif telah memberikan suara untuk ini dan telah menetapkan bahwa taruhan anonim tidak akan mungkin dilakukan.

Bendera Peru melambai di depan kerumunan yang berbaris, diterangi oleh sinar matahari di belakangnya.

Peru akhirnya membahas poin-poin penting dari undang-undang taruhan yang baru saja disetujui.
©Alvaro Palacios/Unsplash

Hukum perjudian Peru berubah

Hukum Peru 31.557 mengizinkan perjudian resmi yang diatur di berbagai vertikal tahun lalu, termasuk taruhan olahraga. Dalam beberapa bulan sejak persetujuan undang-undang oleh legislator Peru, pembuat undang-undang terus menyempurnakan peraturan perjudian di negara Amerika Selatan tersebut.

Meskipun orang Peru akhir-akhir ini disibukkan dengan hal-hal yang lebih serius — yaitu perubahan total dalam kekuasaan kepresidenan dan selanjutnya, protes yang mematikan — beberapa perhatian telah dapat kembali ke masalah sehari-hari seperti regulasi game.

Keputusan ini telah menjadi fokus Komisi Ekonomi, Perbankan, Keuangan dan Intelijen Keuangan dalam kongres Peru. Keputusan terbaru komisi, dibuat pada akhir April 2023, adalah menyetujui modifikasi undang-undang taruhan yang akan memastikan pajak dikumpulkan dengan cara yang benar.

Ini tidak hanya mengacu pada berapa banyak pajak yang dikumpulkan, kapan, dan oleh operator yang mana. Ini lebih khusus melihat bagaimana bisnis game harus beroperasi. Misalnya, operator dengan fasilitas taruhan hanya boleh menawarkan layanan ini, atau layanan tersebut harus dilampirkan ke layanan lain yang terutama berkaitan dengan permainan.

Itu berarti jenis toko lain, fasilitas hiburan, atau industri jasa juga tidak boleh terlibat dalam bisnis taruhan. Ini akan memperumit pengumpulan pajak, sehingga sekarang telah dilarang untuk menjaga agar aktivitas game tetap terpisah dan lebih mudah dikelola.

Teks yang dipilih kali ini — seperti yang ditulis oleh anggota kongres Lady Camones Soriano — juga menyertakan informasi tentang taruhan anonim. Sekarang menetapkan bahwa pemain tidak boleh bertaruh secara anonim. Alasannya, ini akan membuka jalan bagi aktivitas ilegal seperti pencucian uang dan pengaturan pertandingan.

Selain itu, bonus apa pun yang ditawarkan oleh platform taruhan online — yang juga telah disetujui berdasarkan undang-undang saat ini — harus dikenakan pajak sama seperti kemenangan game lainnya. Argumennya adalah untuk memerangi kecanduan game, di mana pemain mungkin tergoda untuk bertaruh lebih banyak untuk memenangkan penghasilan yang tidak kena pajak. Ini menghilangkan insentif untuk perilaku seperti itu.

Bagaimana perubahan hukum itu terjadi?

Untuk operator game yang ada, ada satu hal positif dalam modifikasi tersebut. Alih-alih dipaksa pindah atau tutup total, operator yang ada diperbolehkan berada dalam jarak 150 meter dari fasilitas pendidikan atau keagamaan. Ini telah berubah dengan undang-undang baru menjadi jarak minimum 150 meter, yang berarti toko baru yang dibuka harus mematuhi persyaratan jarak yang baru.

Modifikasi ini diusulkan oleh Camones, tetapi mendapat umpan balik dari Mincetur, Kementerian Perdagangan Luar Negeri dan Pariwisata Peru, yang mempekerjakan ahli dalam aspek industri tertentu. Para ahli ini memberikan umpan balik yang sebagian besar positif, yang memberdayakan kongres untuk membuat keputusan yang mendukung undang-undang tersebut.

Beberapa poin lain yang disetujui oleh para ahli untuk dimodifikasi termasuk: memungkinkan non-Peru (yaitu turis) untuk berpartisipasi dalam permainan, dan tidak mengharuskan platform online untuk menggunakan domain bet.pe (sesuatu yang telah diadopsi di negara lain, seperti di Spanyol) .

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Peru mengibarkan bendera mereka selama protes.

Author: Ralph Moore