Uji Coba Operasi 13 Berlanjut di Republik Dominika

Nomor 13 disemprot dicat merah dengan stensil pada tiang abu-abu.

“Operasi 13” yang terkenal akan melanjutkan perjalanannya melalui pengadilan di Republik Dominika di tahun baru. Persidangan sudah berjalan kembali sebelum liburan, pada awal Desember 2022. Diperlukan beberapa sesi lagi untuk menentukan konsekuensi apa yang akan dihadapi oleh berbagai terdakwa, jika ada, meskipun kemungkinan besar mereka akan dinyatakan bersalah setidaknya untuk beberapa kasus. menghitung mereka dibebankan dengan.

Nomor 13 disemprot dicat merah dengan stensil pada tiang abu-abu.

“Operasi 13” akan dilanjutkan hingga 2023, berkat keputusan baru. Baik dan Penasaran/Unsplash

Langkah baru dalam proses Operasi 13

Drama “Operasi 13” sedang berlangsung di Republik Dominika, karena proses pengadilan yang lamban hingga saat ini. Artinya, dua terdakwa utama dalam kasus tersebut — William Lizandro Rosario Ortíz dan Eladio Batista Valerio — telah ditahan di penjara Najayo sejak Juni 2021.

Jangka waktu yang dikenal sebagai penahanan praperadilan ini akhirnya berakhir berkat proses persidangan dan panggilan hakim. Hakim Claribel Nivar menetapkan bahwa kedua terdakwa dapat mengakhiri penahanan praperadilan mereka dan beralih ke tahanan rumah, karena mereka telah menyelesaikan 18 bulan penjara yang ditentukan undang-undang.

Nivar memimpin kasus ini bersama hakim Yissell Soto dan Clara Sobeida Castillo. Ketiganya mempertimbangkan permintaan para terdakwa, yang menanyakan apakah mereka dapat dibebaskan dari penjara karena hukuman awal mereka telah selesai. Ini diberikan kepada sesama terdakwa dan orang penting dalam kasus tersebut, Luis Dicent, pada bulan sebelumnya.

Hakim lain, Amauri Martínez, adalah orang yang mengonfirmasi bahwa persidangan Operasi 13 akan dilanjutkan di Pengadilan Investigasi Ketiga Distrik Nasional Republik Dominika. Martínez baru-baru ini menerima pengiriman bukti Kementerian Publik atas nama persidangan.

Sepuluh terdakwa total terlibat dalam kasus ini. Sementara Luis Dicent dianggap paling bertanggung jawab dalam operasi penipuan, enam dari sepuluh orang tersebut mengaku bersalah. Hal ini dianggap sebagai konsekuensi dari bukti kuat di tangan pengadilan.

Sejarah Operasi 13

Kasus ini dipicu pada 1 Mei 2021, ketika sekelompok terdakwa diduga bekerja sama untuk mencurangi hasil undian berhadiah. Grup tersebut dituduh memanipulasi hasil undian untuk mengklaim kemenangan secara ilegal. Itu disebut “Operasi 13” karena pengumpulan bola lotre nomor 13 selama pengundian penipuan.

Luis Maisichell Dicent adalah administrator Lotre Dominika pada saat itu, sementara William Lizandro Rosario Ortiz adalah kepala Fenabanca. Keduanya dianggap paling bertanggung jawab atas operasi tersebut. Mereka dituduh mengerjakan rencana itu sejak Juli 2020, dengan tujuan mencuri $8,5 juta USD.

Berkat skandal itu, pengawas baru Lotre Dominika Teófilo Tabar memutuskan hubungan antara institusi dan Fenabanca. Mulai tahun 2022 dan seterusnya, tidak seorang pun yang berinvestasi di federasi nasional agen lotre diizinkan untuk bekerja di dalam Lotere Dominika, karena hal ini dipandang sebagai penyebab kolusi antara mereka yang terlibat.

Pada Juli 2022, pengadilan menetapkan bahwa ganti rugi harus senilai $10,8 juta. Inilah yang akan menjadi tanggung jawab para terdakwa untuk kembali ke negara bagian jika mereka dinyatakan bersalah. Masih harus dilihat apa keputusan akhirnya, tetapi dengan pembaruan terkini, pengadilan tampaknya ingin melanjutkan kasus ini lebih lanjut pada awal 2023.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Seseorang memegang selembar kertas dengan teks, No. 13 dan bentuk berlian abu-abu tercetak di atasnya.

Author: Ralph Moore